Greenious-Hurray

Gak da yang lebih menyenangkan selain mencurahkan ide dalam bentuk tulisan, dan orang-orang membaca dan mengerti tulisan itu. He..he..

Jam Dinding

Saturday, January 31, 2009

Cuma Sehelai Kapas

Diposkan oleh Reesh-Ma

Seperti udara aku kini,
berada tapi tak bertempat.

Seperti hujan aku hidup,
lurus melaju...
dan jatuh tanpa keinginan.

Sayap ini patah ketika terbang tinggi.
Bulu-bulu ini juga rontok saat kaki tak lagi sanggup berdiri....

Hingga kusadari bahwa....

Aku bukan apa-apa....
aku bukanlah siapa-siapa....
dan aku tak memiliki apa-apa....

Aku cuma sehelai kapas,
yang hinggap....

Dan akan pergi ketika angin menjemput....

Saturday, January 24, 2009

Apes deh!!

Diposkan oleh Reesh-Ma

Hari ini gue apes berat!! udah sendirian dirumah, ditinggal mami n kaka gw keluar kota. Tapi besok gw keluar juga sih, jadi impaslah!.

Tapi gw apesnya, gara-gara template blog ney gw ganti. Content-contentnya ilang. Untung sebelumnya gw sempet copy. Tapi mengembalikan content itu butuh waktu yang lama. Cuapek!!

Em.. gw punya kepanjangan nama gw nich...




Gw gak tau artinya...
Maka dari itu artiin ya...

Monday, January 19, 2009

Big 5 most cute boy

Diposkan oleh Reesh-Ma

Kali ini gw pingin ngasih tau semuanya siapa-siapa ajah yang jadi big-5 cowok-cowok keren versi Greenious Hurray!! Penilaian cowok-cowok ney bersifat subjective, jadi gak boleh ada protes. Klo mau protes dateng ajah ke gedung DPR di Senayan (emang mau demo??). dan keputusan editor Greenious Hurray tidak dapat diganggu gugat, OK??

So the winner is...
1) Ramon Y. Tungka
2) Eross SO7
3) Vino G. Sebastian
4) Phewe "Tahta"
5) Richie "Five Minutes"

CONGRATULATION FOR U ALL!!

Alasan knp gw pilih Ramon sbg juara pertama, karena diantara mereka yang menurut gw dandanannya paling ala kadarnya cuma Ramon. Kagak Neko-neko, tapi cakep banget. Satu kampung lagi ma gw (eh enggak ding, kampung gw tetangganya kampung dia). Gw paling terkesima saat rambut Ramon masih Curly-curly gimana.. gitu!!

Trus Klo Eross, gw suka banget sejak SO7 muncul di Indonesia. Ney cowok berbakat abiss, lumayanlah cakeplah!! expecially, gw emang suka cowok pemain gitar. Nyeni gitu loh!! dan kayakanya Eross mewakili kategori itu.

Vino, emmmm... cakep! Itu pasti dong! gw suka banget filmnya bareng Fahrani di Radit dan Jani. Lo-lo semua mesti nonton. Tapi bedanya film ney kagak ngeliatin tubuh seksinya Vino kayak di Realita Cinta dan Rock n Roll.

Phewe, Kang Asep dari Bandung. di postingan gw sebelumnya udah gw tulis gimana sukanya gw ma Phewe. Dicari yah trus kasih komen-komen gitu...

Yang terakhir Richi-nya Five minutes. Ngomong-ngomong tadi gw sempet mampir ke webnya five minutes. Ternyata klo Richie copot kacamata dia cina yah?? Sori bukannya gw Rasis, tapi kok gak keliatan banget pas lagi manggung gitu.

Yah dari semua ntu, alasan utama knp gw pilih mereka selain cakep juga Rock n Roll. Gw paling suka cowok Rock n Roll. Long Live to Rock'n'Roll.

Ngomong-ngomong soal Rock n Roll, dikampus gw juga ada tuh cowok begitu. seangkatan ma gw juga kok. Kagak cakep sih, tapi gw suka ngeliat gayanya. Dia ala kadarnya, tapi saking ala kadarnya gw pikir dia kuliah belom mandi. abis lusuh begono...

Tapi ya mungkin itu kali ya yang bikin cowok Rock n Roll keliatan beda. Trus ney cowok jutek, wajahnya serem, gw pernah dijutekin ma dy padahal gw cuma niat nyapa ajah. Apess!!

Lho kok jadi ngomongin cowok di kampus gw?? Balik lagi ke Big-5 Greenious Hurray!! Loe semua keren dah!!

Pacar SMA

Diposkan oleh Reesh-Ma

Pertama kalinya aku berada disini, aku masih belum bisa mengerti apa-apa. Jangankan mengerti, melihat dengan benar-benar jelas masih harus menerka-nerka. Semuanya seakan seperti angin yang jelas-jelas dirasakan tanpa mampu untuk direalisasikan menjadi sesuatu yang nyata.

Aku ini gadis yang masih polos, tak ada satupun yang terlihat mencolok padaku. Meski secara fisik aku ini gadis SMA, tapi tetap saja aku masih belum benar-benar merasakan dunia SMA. Dunia dimana semua orang termasuk temanku bilang dunia paling asyik. Itulah yang selalu mereka elu-elukan tapi entah dimana asyiknya? Bagiku selama ini semua biasa saja, bahkan hingga 1 tahun aku di SMA aku belum menemukan dimana istimewanya.

“halo ngapain?” Seorang cowok datang dan menepuk bahuku
“Cuma ngelamun!”
“o… ngelamunin gua ya? Elu kangen gua?”

Aku Cuma tersenyum pelan, terpaksa meski sebenarnya aku nggak benar-benar ingin merespon kata-katanya. Cuma sekedar kamuflase daripada dia mengadu dan akibatnya aku harus mendengarkan ocehan teman-temanku mengenai segala tata cara dalam berpacaran. Segala tetek bengek yang bahkan aku sendiri nggak ngerti apa yang semua orang inginkan dalam berpacaran?

Cowok ini pacar pertamaku. Entah bagiku ini pacaran atau bukan karena memang sebenarnya perasaanku tidak pernah terpaut padanya. Semua ini karena teman-temanku, mereka yang mengenalkan aku padanya, mereka yang mengatakan dia menyukaiku dan mereka yang menjodohkan aku dengannya.

Entah sejak kapan hubungan ini dimulai. Tiba-tiba saja dia rutin datang kerumah saat hari sabtu, cara bicaranya seolah-olah dia selalu memanjakan aku. Diapun sering mengirimi sms-sms berisikan perasaannya padaku. Tapi bagiku semua itu biasa.

“kenapa Diam? Ada masalah? cerita dong, mungkin gua bisa bantuin elo!”

Aku menatap wajahnya. Aku berfikir sadarkah ia bahwa masalah sebenarnya justru ada pada perasaannya yang menyukaiku?

“sakit?”
Aku diam.
“laper?”
“aku mau pulang!”
“gua anter yach?”
“nggak aku pulang sendiri!”
”nggak, gua anter sampe rumah, klo dijalan ada apa-apa gimana?”
“aku mau ke warnet”
“tetep gua anter, gua ikut elo ke warnet”
“aku lama mungkin 3 jam”
“gua tungguin, sampe subuh bakal gua tunggu”
“ntar kamu dicariin”
“gue udah biasa pulang sore”
“aku gak mau ngerepotin kamu”
“gue gak ngerasa kerepotan dengan semua hal buat elo”
“aku pingin sendiri”
“kenapa harus sendiri? Klo elo punya masalah cerita ke gue!”

Nada bicaranya meninggi sedikit, aku merasakan akan datang adanya pertengkaran antar aku dan cowokku yang kemudian berahir dengan omelan-omelan temen-temenku.

“ceritanya aku jenuh. Kamu selalu ikut campur urusanku. Selalu ingin tahu ini – itu kamu…”
“gua ini pacar elu kan? Wajar donk gue ingin tahu semua tentang pacar gu...”
“bagiku enggak! Klo ini hubungan pacaran yang kamu mau, aku berhenti”
“maksud elo, kita putus?

Aku diam. Putus?! Apa hebatnya kata putus itu? Banyak gadis takut putus dengan pacarnya. Apa yang mereka takutkan? klo memang tak ada lagi perasaan dari salah satu pihak, untuk apa bertahan? Semuanya Cuma bakal melahirkan kebohongan-kebohongan baru yang bakal menyakiti pihak yang satunya kelak.

Setidaknya itu yang ingin kukatakan sekarang. Tidak, seharusnya sudah dari dulu kukatakan tidak. Sejak dia mulai mengenalku, harusnya saat itu aku bisa tegas bahwa dia bukan orang istimewa buatku. Sebelum semuanya jadi terlalu rumit seperti ini, Bukankah lebih baik menyakiti diawal cerita?

Tapi ternyata sama saja, aku ini sama penakutnya dengan cewek-cewek yang takut dengan kata putus. Hanya aku bukan takut diputus, justru aku mengharapkan dia memutuskanku secepatnya. Itulah! Bukan hanya kali ini aku diambang putus dengan cowokku, sudah berkali-kali malah. Tapi hasilnya sama saja, aku tetap harus berbaikan dengannya hanya demi temanku.

Entah kenapa aku harus takut dengan mereka? Tidak ada yang bersaing denganku untuk cowokku. Mereka bilang aku ini kekanak-kanakan. Tapi coba lihat! Apa aku dewasa membiarkan diriku pasrah dalam hubungan yang nggak jelas juntrungnya? Tetap saja aku ini gadis yang polos, mungkin itulah yang membuatku nggak ngerti jalan pikiran mereka. Katanya aku ini kolot!

Pacaran itu itu harus saling mengerti dan memahami, itu Bull Shit! Klo memang itu tujuannya apa harus dibayar dengan kebebasan dan perasaan seseorang? Bagiku tidak! Aku sudah bosan takut, sudah bosan putus asa, itu yang dikatakan seorang sastrawan. Dan aku harus bisa lepas dari masalahku klo perlu dengan caraku sendiri.

“Ya, seperti katamu. Kita putus!”
“tapi gue sayang elu”
“sayang? Tidak sadarkah kamu perasaanmu membatasiku? Kamu buat aku terus-terusan mengalah dengan keputusan teman-temanku tanpa kamu ataupun mereka tau gimana perasaanku”
“klo gitu katakan tentang perasaan elu”
“aku ingin semua masalah ini selesai tanpa harus ada hubungannya dengan temen-temenku”
Dia diam, Sepertinya dia mencoba mencari kata-kata yang tepat untuk menyanggah kata-kataku.
“aku ini kekanakan, menurutku kamu justru lebih kekanakan. Aku nggak ngerti dimana istimewanya duniaku, dan mereka bilang pacaran adalah salah satu istimewanya. Tanpa mereka biarkan aku memilih siapa dan apa yang kurasakan, mereka memaksaku bersamamu. Dan ternyata kamu Cuma cowok yang bersembunyi dibalik punggung temenku untuk bersamaku”
“lalu elo…”
“sori, aku nggak bisa berhubungan dengan cowok yang sama sekali nggak memiliki perasaanku”
“ta…”
“satu hal lagi. Aku nggak peduli jika akhirnya kamu nagdu pada temenku. Untuk kali ini aku sudah valid”

Aku berjalan pergi. Dalam pikiranku Cuma ada kata-kata omelan temen-temenku nanti. Bahwa aku kekanakan tanpa mau memberikan kesempatan untuk berubah. Justru karena kekanakanku itulah yang membuatku ingin lepas dari kisah seperti ini. Biarlah aku memiliki hubungan dengan cowok yang mampu menerima bahwa aku ini masih terlalu polos.

Thursday, January 15, 2009

1 jam Bersama Photoshop

Diposkan oleh Reesh-Ma

Beberapa waktu lalu gw punya hobi baru, gw tiba-tiba jadi suka ngedit-ngedit foto di komputer pake photoshop (Ps). Kebetulan ajah kakak gw seorang designer grafis, jadi paling nggak gw ketularan dikit-dikit ilmunya buat ngutak-atik foto orang (khusus foto orang, klo foto binatang yang gw edit naluri kehewanan gw suka berontak. Wakakkkakakakk) pake software ajaib ntu. Yah nggak jago-jago amat sih, masih amatiran gitu. Pokoknya ntu foto yang penting jadi beda dari aslinya gw udah anggap berhasil. Cuma tinggal klak-klik-klak-klik trus save, jadi deh…

Sampai suatu hari gw mendadak malez berat ngedit-ngedit foto lagi. Gara-garanya gw sebel banget sama hasil foto editan gw yang terakhir. Ceritanya, gw saat ntu masih semangat-semangatnya ngedit foto tapi otak gw lagi blank. Sama sekali gw nggak nemuin inspirasi buat ngedit foto jadi apa, ala…h jangankan mw ngerubah jadi apa, foto yang mau dirubah aja juga nggak tw yang mana!

Gw teliti satu-satu foto-foto di file gw. Akhirnya gw jatuhin pilihan ma satu foto temen kuliah gw. Ini nih fotonya…


Biasa banget kan fotonya! Sebelumnya gw pernah bilang ke temen gw ntu klo gw pingin ngedit ini foto, tapi karena dia-nya gak suka sama ini foto makannya kagak gw edit-edit. Tapi nggak tw deh knp hari ntu gw pingin banget ngedit foto ney.

Sebelum gw mulai ngedit, gw pandangi sebentar ini foto. Gw berfikir, enaknya mau gw apain yach?? Tapi ya… ntu tadi, kagak ada inspirasi yang dateng. Akhirnya gw pasrah aja apa kata jari gw. Gw seleksi bagian-bagian yang mw gw ubah, gw klak-klik-klak-klik aja fitur-fitur yang ada di Ps, gw ubah-ubah dikit warnanya. Klo jelek ya tinggal di ctrl+Z ajah beres.

5 menit klak-klik-klak-klik…
10 menit klak-klik-klak-klik…
15 menit klak-klik-klak-klik…
30 menit klak-klik-klak-klik…
1 jam klak-klik-klak-klik…
TAAA…DAAA…

Tanpa gw sadari, jadilah foto ntu berubah begini:

Astajiiiiimm!!!
Subhanallah!!
Ya Allah!!

Sumpah gw langsung bengong!! Gw kagak nyangka, jari-jari amatir gw bisa bikin foto kayak begini. Karena menurut gw, foto ini keren banget. Gw ngerasa cahaya yang jatuh tepat di wajah temen gw, dan pantulan sinar matahari ntu pas banget. Setelah lama bengong, gw baru sadar inilah karya MASTERPIECE gw dalam hal editing foto. Akhirnya dalam hidup gw, gw bisa melahirkan satu karya besar. Dan ntu lahir tanpa sengaja, oh senangnya…

Tapi yang paling gw nyesel sampai sekarang dan bikin gw shock adalah, kenapa yang gue edit harus foto orang lain? Kenapa bukan foto gw?? Trus waktu gue pingin bikin foto gw sendiri jadi kayak begitu, gw langsung lupa cara-caranya gimana. Secara tadi bikinnya juga gak sengaja. Apes deh!!

Berhari-hari gw kgk mau ngedit foto lagi karena gw ngambek sama Ps. Kebetulan juga si Kompie tiba-tiba error, pas banget dah!! Kagak masuk akal juga sih sebenernya, tapi gw bener-bener gak terima. Harusnya waktu ntu gw pilih foto gw yang paling ciamik ajah. Tau gak apa kata temen gw ntu waktu ngelihat fotonya ini berubah jadi keren abizz? Dan apa katanya pas gw utarakan keterkejutan gw??

“yang jadi masalah bukan Ps atau yang ngedit foto ney, tapi semuanya ntu tergantung sama modelnya. Jadi klo pada dasarnya model di foto ntu emang cakep pasti….”

Hadoooooh……



Nb:

Buat kamu-kamu yang tertarik sama model foto tersebut, silakan aja isi comment posting ini sebanyak-banyaknya dan sertakan data diri + nama blog or FS. Ato klo gak kirim sms aja. Ketik REG cewekdifotoposting1jambersamaphotoshop kirim ke 08993370757. Sms yang kamu terima langsung dari hape gw… (alah promosi!!)