Greenious-Hurray

Gak da yang lebih menyenangkan selain mencurahkan ide dalam bentuk tulisan, dan orang-orang membaca dan mengerti tulisan itu. He..he..

Jam Dinding

Wednesday, February 18, 2009

Pameran

Diposkan oleh Reesh-Ma

Q abis ngedit-edit foto nih...

Jadi pingin pamer.

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
Sebenernya masih banyak, Tapi yang paling Q suka cuma ini.
Keren banget kaan...!!

Balada Si Penulis

Diposkan oleh Reesh-Ma

Dion memacu motornya melebihi kecepatan normal dia biasa mengemudi. Jalan raya yang macet karena bersamaan dengan jam pulang kerja diterobosnya dengan berani. Dion membawa motor bebeknya ini menyusuri jalan A. Yani menuju rumahnya. Sekali-kali motor Dion meliuk-liuk meotong jalan mobil-mobil yang turut melintas. Target Dion, secepat mungkin dia harus sampai dirumah dan duduk di depan komputernya.

Semua ini bukan karena jadwal Dion untuk nge-game online, bukan juga rasa Be-Te alias Boker Time yang udah kepentok deadline. Tapi karena otak Dion mendadak terpenuhi inspirasi untuk cerper-cerpen terbarunya. Sebagai seorang penulis cerpen freeland yang bermimpi menjadi Khalil Gibran versi taon 2009, inspirasi sekecil apapun nggak boleh disia-siakan. Apalagi Dion punya sifat pikun, jadi inspirasi-inspirasi yang kebetulan lewat bisa gampang menguap. Makannya Dion buru-buru pulang. Dia nggak mau ide cemerlangnya kali ini hilang gitu aja.

Dion melihat jarum indikator bensin motornya, udah nyampe garis merah. Saatnya masuk pom bensis. Tapi Dion lewat gitu aja didepan pom. Masih mending Dion nggak isi bensin karena inspirasinya. Dulu Dion pernah mendadak berhenti boker hanya gara-gara idenya datang tiba-tiba. Dasar sableng!

Motor Dion berhenti tepat didepan rumah. Dion langsung parkir ala kadarnya dan buru-buru masuk rumah. Saat melewati Mbak Ning pembantunya, Dion sempat berbalik.

“mbak klo ada yang telpon atau datang nyari-nyari aku, bilang aku lagi di Timur Tengah ikut misi perdamaian Israel – Palestina. Ok? Klo dia bilang penting banget, suruh bikin janji dulu. Ntar dihubungi lagi 1 X 24 jam” cerocos Dion

Mbak Ning yang lagi asik nyapu sambil joget-joget India cuma bisa manggut-manggut kaget. Secara juragannya ngomong udah kayak kereta patas lewat. Cepet banget! Belom sempet Mabak Ning ngasih jawaban, Dion udah melesat hilang ke kamarnya.

BLAM... CKLEK...

Pintu kamar dituutp dan dikuci dari dalam. Dion menyalakan komputer kesayangannya dan bersiap-siap mengetik sambil menunggu proses booting.

1 menit, monitor masih gelap cuma terdengar suara blower berputar.
2 menit, muncul wallpaper Dion lagi nyengir mirip kuda dan mulai ada opening soundnya.
3 menit, icon-icon muncul satu persatu.

Klik... klik...
Dion memencet icon office word 2003, lama banget loading komputernya bikin Dion jengah.

Klik... klik...
Dion memencet icon office word lagi. Masih belum ada reaksi.

Klik... klik... klik... klik...
Dion memencet icon itu berkali-kali sesukanya dan tidak ada reaksi apapun.

BUGH... BUGH...
Saking kesalnya, Dion menepuk monitor dan CPU-nya gantian “woi... woi... ini komputer kenapa sih?” Dion terus-terusan memukul monitor tak berdosa itu, belom puas memukul-mukul Dion kini ganti memenceti tombol enter di keyboardnya.

BUGH... BUGH... klik... klik... TEK... TEK... TEK... BUGH... BUGH... TEK... BUGH.... BUGH... TEK... klik...klik...
Dion memukul, memencet, meng-klik gantian samapi menimbulkan irama yang asik banget buat joget India favorit Mbak Ning.

WUUUZZZZ....

Tangan Dion mendadak berhenti begitu layar komputernya mati.

“lho... lho... kok mati?” Dion memeriksa tombol-tombol komputernya berharap tuh komputer nyala lagi “wah apess! Mati lampu lagi! Kompie... kamu bertahan ya! Jangan rusak dulu!” Dion gantian mengelus-elus monitornya.
“Mbak Ning... mati lampu ya? Benerin sekringnya dong!” teriak Dion dari dalam kamar.

Bukan listrik yang menyala justru Mabak Ning tiba-tiba mengetuk pintu kamar Dion buru-buru “Mas... mas...!” panggil Mbak Ning
“ada apa sih? Kan aku suruh benerin sekringnya, kok malah kesini? Atau jangan-jangan duit listrik bulan ini kamu embat ya? Makannya listriknya diputus PLN?” tanya Dion sebal
“anu mas... listriknya lagi pemadaman. Kemaren pak RT bilang hari ini komplek kita kena giliran pemadaman sampai jam 7 malam. Saya tadi lupa bilang!”
“HA?? jam 7?” Dion garuk-garuk kepala “ah ide aku udah keburu ilang! Ya udah... mbak balik aja kesana”

Dion kembali lagi duduk didepan komputernya. Kali ini bukan untuk mengetik ide dalam otaknya. Tapi memikirkan bagaimana caranya ide ini bisa ditulis sebelum hilang. Dion melihat sekelilingnya, senyum Dion mendadak melebar. Tak ada rotan akarpun jadi, tak ada kopi teh juga bisa, tak ada jengkol pete pun oke. Alah..! singkatnya meski kompie gak bisa nyala tapi Dion bisa mengeluarkan idenya secara manual alias ditulis tangan.

Iseng-iseng Dion masuk ke kamar adeknya, Dian, yang masih sekolah. Pasti banyak buku tulis kosong yang bisa dipake. Buku sudah siap, tinggal bolpennya. Sekalian aja Dion ngacak-acak meja belajar adeknya, mumpung empunya lagi nggak ada. Klo Dian sampe tau, bisa-bisa suaranya melengking tajam melihat kakaknya jadi pencuri. Tapi entah sial atau gimana, itu bolpen raib dari peradaban. Dari ujung timur sampai ujung barat, itu bulpen, pensil dkk gak keliatan batang tutupnya.

Dion mencoba mencari dikamarnya sendiri. Disini sih sudah pasti nggak ada, udah seminggu dia libur kuliah tapi semua alat tulisnya sudah musnah, hilang, raib, pergi entah kemana.

“adooh mau nulis aja susah amat! Dirumah ini orang-orangnya gak modal banget sih. Pulpen aja gak punya!” gerutu Dion

Demi menjaga inspirasi diotaknya, Dion terpaksa harus beli pulpen dulu. Secepat kilat Dion berlari meuju motor dan bersiap-siap pergi.

JGREKK... JGREKK... JGREKK...
Berkali-kali di starter, tapi itu motor belom juga menyala.

“apaan lagi sih?” Dion turun dan memeriksa motornya “ya ampun... tadi kan aku belum isi bensin!” Dion memukul jidatnya “abis dah bensinnya, mana buru-buru lagi!”
“MBAAK NING!!” teriak Dion memanggil Mbak Ning

Mbak Ning datang lagi sambil tergopoh-gopoh. Juragannya yang satu ini seneng banget sih manggil-manggil dia seenaknya. “ada apa lagi toh mas?”

“kamu tolong beliin aku pulpen dong!”
“yah... em maaf mas! Lagi tanggung nih, kerjaan di rumah banyak. Lagian kan ada motor, mas bisa naek motor, tuk... tuk... tuk... nyampe deh!”
“motor aku mogok! Kamu aja yang beli pulpennya”
“kan ada sepeda ungklik mas! Itung-itung olahraga gitu!”
“aah... capek! Cepetan dong! Butuh banget nih pulpennya” perintah Dion gemas
“trus kerjaan rumah gimana? Atau gini aja, saya beli pulpennya tapi mas yang ngerjain kerjaan saya, nyuci piring, nyapu, ngepel, jemur baju...”
“eh sialan! Sebenernya yang jadi najikan kamu atau aku? Enak benget nyuruh-nyuruh majikan!” Dion berubah sewot
“lha kan mas tadi maunya begitu!”
“alah... bilnga aja kamu mau ketemu si Parto satpam komplek. Jangan dikira aku gak tau ya kamu suka nangkring disitu”
“nangkring? Emang ayam?”
“udah-udah aku beli sendiri ajah. Dasar pembantu sableng!”

Dion menyambar sepeda onthel yang ada didekat situ dan mengayuhnya ke toko buku terdekat. Sepanjang perjalanan Dion berusaha menyusun ulang ide di otaknya yang masih acak-acakkan.

“ntar judul cerpennya Dongeng Ibu. Ceritanya si Ibu sering banget mendongen pada putri kecilnya. Si ibu mendongeng tentang indahnya kejujuran, tantang hebatnya cinta yang menghapus kutukan dan kisah-kisah terpuji lainnya. Tapi seiring berlalunya waktu, putri kecil itu merasa si Ibu mengkhianati dongeng-dongeng yang pernah dicerutakannya” Dion mengoceh pada diri sendiri.

Saking asyiknya menkhayal, tau-tau Dion udah sampai di toko tujuannya

“selamat siang mas! Ada yang bisa dibantu?” sapa salah satu mas-mas penjaga toko ramah
“mas beli pulpennya dong!”
“merk-nya?”
“pilot”
“em... kebetulan pulpen pilot lagi kosong mas!”
“standard deh!”
“itu juga kosong mas!” mas-mas itu tersenyum lebar
“faster ada gak?”
“Mas-mas itu berfikir sebentar “ada, warnanya?”
“item aja!”
“wah tadi baru dicek, dan tinta hitamnya kering semua”
“biru... biru...” Dion mulai kesal dengan jawaban masnya yang ngasal
“baru aja order ke pabriknya!”
“yang merah?” nada Dion meninggi
“wah gak berani jual mas! Kata ibu guru, tinta merah itu nggak sopan!”
“hhrrrh...!” geram Dion marah “niat buka toko gak sih? Perasaan pulpen aja gak ada semua!” maki Dion
“sabar mas... sabar!” mas-mas itu tetap tersenyum tanpa dosa “ada 1 merk pulpen baru. Baru launching hari ini, langsung dari pabriknya. Kualitasnya oke, mas kayaknya cocok jadi konsumen pertama. Gimana?” promosinya
“iya deh... iya deh... butuh banget ini!”

Mas-mas itu mengeluarkan 1 pulpen dari dalam etalase. Pulpen yang dipromosikan mas-nya terbuat dari plestik bening yang tintanya bisa terliahat dari luar dan bisa diisi ulang.

“berapa nih?”
“20 ribu!”
“busyett!” mata Dion melebar “gak salah? Situ mau jualan atau ngerampok? Eh buat pulpen beginian, 5 ribu perak juga aku gak rela! Pilt aja 1000 perak tahan berbulan-bulan klo gak ilang” omel Dion
“trus gimana? Jadi gak nih mas?”
“ogah! Aku cari alat tulis yang murah meriah, yang penting bisa buat nulis”
“em... klo ini gimana?” mas itu mengeluarkan sebatang pensil 2B
“berapa nih? Awas klo ngaco!”
“1500 mas!”
“gitu kek dari tadi! Nih!” Dion memberikan selembar uang seribuan dan 1 koin 500-an. Setelah itu Dion buru-buru menuju sepedanya mau pulang.
“mas-mas! Nggak sekalian rautannya?” panggil mas penjual itu
“nggak perlu! Biar saya gigiti pake gigi supaya lancip”

Dion mengayuh sepeda onthel-nya dengan speed 9. Dia kepingin segera sampai dirumah dan melanjutkan acara menulisnya. Sekarang persiapannya sudah lengkap, buku ada, pulpen juga. Udah nggak ada alasan lagi untuk menghalangi tulisannya.

“Mbak Ning, klo ada yang nyari, bilang aku ikut tim SAR nyari 7 pendaki yang hilang di Sukabumi ya...” Dion langsung melesat menuju kamar.

Buku tulis sudah diatas meja, pensil juga sudah dalam genggaman. Saatnya mulai menulis!!
Suatu hari seorang ibu sedang mendongeng untuk anak perempuannya sebelum beranjak tidur...
SREETT... SRETT... SREEETT... Dion mencorat-coret tulisa pertamanya dan menulis lagi.

Ketika malam tiba adalah saat bagi sang ibu untuk menbacakan cerita bagi putri kecilnya...
SREETT... SREETT... SRETT

“HWAAA... inspirasiku hilang!!” jerit Dion histeris.

Troy, About Love and Power

Diposkan oleh Reesh-Ma

Ini bukan sebuah resensi film yang membahas tentang lebih dan kurangnya film barat ‘Troy’. Bukan juga ajang promosi karena yang jelas film ‘Troy’ sudah lebih dulu booming sebelum posting ini ditulis. Tapi tulisan ini hanya sebuah ulasan kecil tentang pesan di film Troy, yang menurutku cukup hebat untuk direnungkan.

Dijaman sekarang, jika perempuan berhasil membuat dua atau lebih laki-laki berani bertarung untuk memperebutkannya adalah hal yang bisa dibanggakan bagi kaum perempuan. Laki-laki yang selalu merasa dirinya paling hebat sanggup melakukan segalanya bagi kaum perempuan yang selama ini dipandang lebih rendah dibawah mereka.

Sebenarnya hal ini layak disebut hebat karena pertarungan cinta atau pertarungan tentang harga diri para laki-laki?

Banyak juga yang bilang, kelemahan laki-laki ada 3:
1.Harta
2.Tahta
3.Wanita
Benar atau salah itu hanya jawaban dari idealisme laki-laki, karena apapun jawabannya 3 hal itu sudah jadi rahasia umum yang nggak akan bisa dihapus.

Ketiganya tergambar jelas di kisah ‘Troy’. Sebuah perang yang tertulis beratus-ratus tahun setelahnya ternyata dipicu hanya karena satu perempuan, Helen “princess of Sparta”. Dan semuanya tak murni untuk merebut kembali Helen, tapi juga demi kekuasaan dan keabadian nama untuk dikenang ratusan tahun lagi. Dan ternyata siapa sangka, para pemimpin hebat yang bertarung untuk sebuah kekuatan fisik justru kalah hanya karena kekuatan hati.

Tak peduli semua itu nyata terjadi dijaman Yunani atau Cuma karangan fiktif sang sutradara film.

Maka berbahagialah para kaum perempuan, karena sejarah telah menuliskan kehebatannya menaklukkan laki-laki terhebat. Nggak ada kaum perempuan, laki-laki bukan siapa-siapa. Dan tanpa kaum perempuan, laki-laki tak bisa apa-apa.

Just About Live

Diposkan oleh Reesh-Ma

Yang Q tau hidup gak melulu tentang cinta. Yang Q tau hidup bukan hanya uang, kekuasaan dan hal-hal semu lainnya. Bukan juga tentang hokum, hak, kewajiban dan filosofi. Yang Q tau hidup adalah permainan. Permainan yang penuh dengan paksaan. Mau tidak mau siapapun harus memainkan permainannya masing-masing. Satu nyawa ntuk satu peran.

Kadang Q tertawa saat permainan itu terasa menyedihkan. Hidup memainkan fungsinya dengan indah tanpa basa-basi. Seolah tak memahami apa yang Q mau dan inginkan, segalanya terjadi begitu saja.

Hidup membuatku memiliki apa yang tak kusuka dan menginginkan apa yang tak bisa kumiliki. Seperti sedia paying saat tak hujan atau tak punya kapal saat kebanjiran. Sungguh menyedihkan mengalami hal lucu tapi tak diharapkan.

Tak heran begitu banyak orang bunuh diri tanpa peduli lagi dengan permainan hidup. Mungkin mereka lelah karena tak lagi bisa menjalankan pion secerdik dulu. Tapi disisi lain Q yakin mereka kini lega. Akhirnya mereka bisa keluar dari onggokan daging bernama tubuh. Karena tubuh hanya pion

Banyak juga orang menghias pion mereka masing-masing. Mempercantik tubuh. Operasi plastic, suntik sislicon atau memasang susuk. Tujuannya Cuma 1, mengendalikan hidupnya dan hidup orang lain. Berusaha menjadi Tuhan untuk orang lain. Sungguh ironis, tubuh Cuma sekadar fasilitas, buat apa direbutkan?

Q kadang berfikir tentang permainan hidupku sendiri. Semuanya berjalan biasa-biasa saja walau banyak yang tak bisa kudapatkan. Q bisa menemukan semuanya dengan mudah sekaligus kehilangan dengan cepat.

Singkatnya hidupku punya selera humor yang cukup tinggi. Aku adalah petualang yang merindukan rumah, aku pemberontak yang penuh aturan, aku apatis yang mudah bicara, aku adalah putih yang selalu menghitam.

Pada dasarnya Q tak mengerti tentang hidup. Semua ini cukup untuk menujukkan pertanyaan dari jawabanQ, walau sebenarnya ini Cuma sebatas khayalan.

Friday, February 6, 2009

Kritikus Karbitan

Diposkan oleh Reesh-Ma

Akhir-akhir ney Q sebel. Sebee...l banget! Q sebel sekaligus heran dan gak habis pikir sama kritikus-kritikus sok tau di Indonesia. Ini bukan soal kritikus politik, kritikus masakan, atao kritikus ekonomi. Klo kritikus jeis ini, Q percaya mereka emang kompeten di bidangnya masing-masing.

Yang lagi Q bahas adalah kritikus-kritikus musik karbitan yang modalnya cuman mantengin TV dan dengerin radio. Orang-orang yang dengan seenaknya mencemooh, mengkritik, sok tau, apatis, memandang sebelah mata dan no, no never pada musikaitas Indonesia.

Sebelumnya Q minta maaf sama orang-orang sekitarQ yang ngerasa gimana... gitu dengan tuisan ney. Tapi jangan ge-er dulu... tulisan ney bukan cuma buat kalian. Ini buat kritikus-kritikus karbitan yang selalu ngerasa telinganya paling oke atau mulutnya paling bener.

Orang-orang ini banyak yang bilang musik Indonesia sekarang GeJe alias Gak Jelas. Katanya musik Indo monoton, mendayu-dayu, suka meniru, gak ada estetikanya, suaranya cempreng deelel. Masih lebih bagus musik barat, tambahnya! Selalu yang diagung-agungkan adalah MCR, PATD, Rihanna, Muse, lily Eden, pokoknya yang gitu-gitu lah!

Kok gak bangga sih sama produk sendiri? Q tau klo musik-musik barat emang keren banget. Nggak munafik juga klo q punya band favorit dari barat. Dibandingkan sama musik Indo, musik barat setingkat lebih hebat. Tapi bukan berarti musik Indo bener-bener terpuruk... ruk... ruk...ruk...! Ada juga kok musisi asli Indo yang go internasional, contoh J-rocks yang bisa rekaman di studionya the Beatles, Anggun yang albumnya mendunia, atau Inul yang bisa show di Jepang. Keren juga kan?

Ironisnyakebanyakan dari kritikus-kritikus karbitan ini justru orang-orang yang nggak bisa maen musik bahkan nggak tau musik sama sekali. Seperti yang Q bilang tadi, modalnya cuma acara-acara musik di TV atau Radio. Klo pun dia suka, paling pol modal mp3 bajakan yang bisa didownload di internet atau transfer lewat bluetooth. Gak punya malu banget sih! udah mengkritik seenak udel, masih aja ngebajak!

Pernah nggak sih orang-orang ini berfikir, nggak gampang bikin secarik lagu. Mungkin aja musisi-musisi itu samapai 7 hari gak makan, gak tidur, gak mandi cuma untuk menciptakan lagu yang merdu dan bisa diteri,a ,asyarakat. Atau juga ada yang harus mandi kembang 7 rupa selama 7 hari 7 malam, semedi di goa, puasa 40 hari dan rela putus dari pacar supaya dapet feel patah hati yang pas. Kerja keras seperti ini dijabani demi lagu yang panjangnya nggak sampai 5 menit. Tapi kemdian orang-orang ini ngomong ini-itu tanpa mau mikir dia sendiri belum tentu bisa bikin lagu.

Q ngerasaain sendiri susahnya bikin lagu yang panjangnya cuma 1 kalimat aja. Setiap kali Q pegang gitar, inspirasi-inspirasi itu langsung hilang, pas lagi nggak pegang gitar, ide-ide selalu ada. Begitu terus! Q terus usaha mencari nada-nada buat laguQ, sampai setelah lagu itu jadi dan Q dengerin didepan orang lain, orang-orang itu justru teriak-teriak klo laguQ gak je;as. Ya... mungkin emang nggak enak, tapi perhatikan juga dong perasaan orang lain!

Yang jelas Q ngerasa gemeees banget denga orang-orang kayak gini. NATO banget! apa ya sebutannya... "sincilia mother fucker" menurut Q! orang-orang gini gak cuma sok tau tentang musik tapi juga film, fashion, dan tentang hukum. Padahal mereka orang Indo tapi benci karya Indo. Pindah aja ke Barat, mampu gak? Gak mampu aja banyak bacot!

Tuesday, February 3, 2009

Indonesia “Negara Penjual Pahlawan”

Diposkan oleh Reesh-Ma

TKI juga pahlawan.

Tanggal 10 November mendatang, bangsa Indonesia akan kembali merayakan hari Pahlawan. Sebuah hari yang dipersembahkan khusus kepada jasa-jasa para pahlawan. Hari bersejarah yang dimulai sejak tahun 1945 menjadi sebuah patokan untuk kembali mengenang jasa-jasa pahlawan nasional dalam membela Negara Indonesia tercinta ini.
Mengacu pada peristiwa sejarah tanggal 10 November 1945, kisah kepahlawanan identik dengan tindakan heroik dan nasionalisme. Sejak saat itu rasa nasionalisme mulai didengung-dengungkan pada setiap bangsa Indonesia. Nasionalisme yang merupakan paham kebangsaan, atau paham dimana kepentingan bangsa diutamakan dari kepentingan pribadi maupun golongan pada akhirnya menjadi tolak ukur pantas tidaknya seseorang dianggap sebagai pahlawan.

Semakin berkembangnya zaman, maka tolak ukur kepahlawanan tidak hanya terbatas pada rasa nasionalisme saja. Walaupun paham itu tetap mendominasi namun, bangsa Indonesia kini cukup cerdas untuk mendefinisikan hakikat pahlawan. Pahhlawan di jaman modern ini bergeser makna menjadi orang yang memiliki jasa atau manfaat bagi orang lain. Seseorang berhak menyandang gelar atau sebutan pahlawan jika dia mampu mengorbankan dirinya demi kepentingan bersama.

Dengan definisi demikian maka sudah barang tentu semakin banyak ‘jenis-jenis’ pahlawan yang bermunculan. Sebagai contoh gelar ‘Pahlawan tanpa tanda jasa’ yang diberikan pada guru. Tak terkecuali pula gelar ‘Pahlawan Devisa’ yang diberikan pada TKI-TKI kita di luar negeri.

Gelar pahlawan devisa itu juga bukan secara Cuma-Cuma diberikan pada TKI-TKI tersebut. Kita semua tahu betapa besar peranan TKI tersebut dalam membantu perekonomian Negara kita. Walaupun sebagian besar dari para TKI itu tidak berangkat atas dasar rasa nasionalisme, namun dengan kerja keras mereka di luar negeri telah bermanfaat bagi orang lain. Setidaknya bagi keluarga mereka di Indonesia, karena sebagian besar dari TKI itu adalah masyarakat kalangan bawah.


TKI rawan tindak kriminal

Setelah peran besar yang diberikan TKI untuk Indonesia, maka kesempatan untuk memperbaiki ekonomi di luar negeri semakin terbuka lebar. Pada akhirnya terjadi tren bagi masyarakat menengah kebawah menjadi TKI dan berbondong-bondong pergi keluar negeri. Kenyataan demikian jelas menguntungkan perekonomian bangsa Indonesia. Hasil yang dicapai oleh para TKI itu menjadi pendapatan per kapita Indonesia, dan tentunya meningkatkan tingkat kemakmuran keluarganya.

Sayangnya jasa yang diberikan oleh para TKI ini tidak diimbangi dengan balas jasa yang sepadan pula. Maraknya warga Indonesia yang berbondong-bondong ke luar negeri menjadi lahan criminal bagi orang-orang yang tak bertanggung jawab. Yang paling sering terjadi dengan TKI kita adalah Trafficking (perdagangan manusia) dan penganiayaan. Modus dalam pelaksanaannya relatif sama, sebagian besar kejadian terjadi di satu Negara.

Pada dasarnya Indnesia sudah memiliki beberapa peraturan yang mengatur tentang perlindungan TKI di luar negeri, contoh UU Hubungan Luar Negeri No. 37 tahun 1999, Pemerintah berkewajiban untuk melindungi seluruh WNI di luar negeri termasuk TKI, dimanapun mereka berada. Tapi entah karena aturan ini tidak efektif atau sistem di Indonesia yang kurang tegas, yang jelas trafficking dan penganiayaan itu tetap terjadi. Boro-boro menangani warga negaranya di rumah orang, menangani warga negaranya di rumah sendiri saja masih carut-marut.


“Jual-beli Pahlawan”

Melihat besarnya jasa yang diberikan TKI itu pada Indonesia, sudah semestinya Indonesia memberikan penghargaan tinggi pada mereka. Tidak perlu membangun monument megah yang bisa dilihat semua orang, cukup dengan jaminan perlindungan. Dengan kenyataan seperti ini, Indonesia terkesan sangat tidak peduli dengan nasib TKI-TKI-nya.

Indonesia seperti sedang berjualan pahlawan untuk mendapatkan keuntungan yang sebesar-besarnya. Coba bayangkan, sebelum berangkat, TKI ini menyetor sejumlah uang untuk administrasi pada departemen keimigrasian. Setelah bekerja, TKI itu mendapatkan penghasilah yang dihitung sebagai pendapat per kapita Indonesia. Tapi giliran TKI itu kena masalah, Indonesia selalu kalah diplomasi.

Walaupun sistem ‘jual-beli’ disini berbeda dengan trafficking tapi yang terjadi ini sama seperti kegiatan jual beli, setelah pembeli menyetor uang maka tanggung jawab barang ada pada pembeli. Walaupun banyak masalah yang menimpa TKI, tapi Indonesia tetap sistem yang sama untuk ‘menjual’ TKI-TKI itu.

Ada pepatah bilang, “bangsa yang besar adalah bangsa yang mengahargai jasa pahlawannya.” Selama ini Indonesia hanya berusaha menghargai jasa-jasa pahlawan Nasional yang telah memerdekakan bangsa ini, tapi Indonesia selalu melupakan sosok pahlawan yang lain, contohnya ya TKI ini. Jadi sebenarnya Indonesia ini bangsa yang besar atau bangsa yang ‘tidak akan pernah besar’?